Info Sekolah
Selasa, 23 Jul 2024
  • PESANTREN GRATIS DI JAKARTA UTARA YANG DIDIRIKAN PADA TAHUN 1983 OLEH UST. ABDULLAH HANAFI
  • PESANTREN GRATIS DI JAKARTA UTARA YANG DIDIRIKAN PADA TAHUN 1983 OLEH UST. ABDULLAH HANAFI
5 Mei 2020

Tarawih 23 rokaat, 20 roka’at dan 39 roka’at dan 41 roka’at

Sel, 5 Mei 2020 Dibaca 299x Fiqh / Sholat Qiyamu Romadhon

Kedudukan Riwayat Yang Menyatakan Tarawih 23 rokaat, 20 roka’at dan 39 roka’at dan 41 roka’at
NA: II: juz: 3: 64
وَقَدْ رَوَى مُحَمَّدُ بْنُ نَصْرٍ مِنْ طَرِيْقِ دَاوُدَ بْنِ قَيْسٍ فَالَ: أَدْرَكْتُ النَّاسَ فِى إِمَارَةِ أَبَانَ ابْنِ عُثْمَانَ وَعُمَرَ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيْزِ يَعْنِى بِالْمَدِيْنَةِ يَقُوْمُوْنَ بِسِتٍّ وَ ثَلاَثِيْنِ رَكْعَةً وَ يُوْتِرُوْنَ بِثَلاَثٍ وَقَالَ مَالِكٌ: أَلأَمْرُ عِنْدَ نَا بِتِسْعٍ وَ ثَلاَثِيْنَ وَبِمَكَّةَ بِثَلاَثٍ وَعِشْرِيْنَ قَالَ التُّرْمُذِي أَكْثَرُ مَاقِيْلَ إِنَّهُ يُصَلِّى إِحْدَى وَاَرْبَعِيْنَ رَكْعَةً بِرَكْعَةِ الْوِتْرِ وَنَقَلَ ابْنُ عَبْدِالْبَرِ عَنِ اْلأَسْوَد ِبْنِ يَزِيْدَ أَرْبَعِيْنَ  يُوتِرُ بِسَبْعٍ وَقِيْلَ ثَمَانٍ وَثَلاَ ثِيْنَ وَرُوِيَ عَنْ مَالِكِ: سِتٌّ وَ أَرْبَعُوْنَ وَ ثَلاَثُ الوِتْرِ عَنْنَافِعٍ قَالَ: هُمْ يُصَلُّوْنَ تِسْعًا وَثَلاَثِيْنَ وَيُوْتِرُوْنَ مِنْهَا بِثَلاَثٍ وَعَنْ زَرَارَةِ ابْنِ أَوْفَى أَ نَّهُ كَانَ يُصَلِّى بِهِمُ الْبَصْرَةَ أَرْبَعًا وَ ثَلاَثِيْنَ وَيُوْتِرُ وَ عَنْ سَعِيْدِ ابْنِ جُبَيْرٍ أَرْبَعًا وَ عِشْرِيْنَ وَ قِيْلَ: سِتَّ عَشْرَةَ غَيْرَ الْوِتْرِ.
Dan sungguh-sungguh telah meriwayatkan Muhammad bin Nasher dari jalan Daud bin Qois ia berkata: Aku mendapatkan orang-orang pada pemerintahan Aban bin Utsman dan Umar bin Abdul Aziz yaitu di Madinah, mereka sholat dengan tiga puluh enam roka’at, dan mereka witir tiga roka’at. Malik berkata: Menurut kami adalah tiga puluh sembilan roka’at, dan di Makkah dua puluh tiga roka’at. Turmudzy berkata: Lebih banyak dikatakan. Sesungguhnya ia sholat empat puluh satu roka’at. Ditambah satu roka’at witir. Ibnu Abdil Bar menukil dari Al-Aswad bin Yazid empat puluh roka’at ditambah witir tujuh roka’at, dan dikatakan delapan (8) dan tiga puluh (30) roka’at. Dan diriwayatkan dari Malik empat puluh enam roka’at dan witir tiga roka’at, dari Nafi, ia berkata: Mereka sholat tiga puluh sembilan roka’at ditambah witir tiga roka’at dan dari Jaroroh bin Aufa, sesungguhnya ia sholat bersama mereka di Bashroh tiga puluh empat roka’at dan witir. Dan dari Said bin Jubair dua puluh empat roka’at dan dikatakana enam belas roka’at selain witir.
Kesimpulan pendapat Ulama diatas adalah sebagai berikut:
1. Ikhtilaf Ulama mengenai roka’at Tarawih ini terjadi pada zaman Tabi’in yaitu pemerintahan Aban bin Utsman dan Umar bin Abdul Aziz yaitu di Madinah dan Bashroh dan Makkah.
2. Perbedaan itu adalah sebagai berikut:
a)       Ada yang 36 roka’at tambah witir 3 roka’at, jadi 39 roka’at.
b)      Ada yang 39 roka’at dan tidak menyebutkan witir.
c)       Ada yang 23 roka’at dan tidak menjelaskan witir.
d)      Ada yang 41 roka’at ditambah witir satu roka’at jadi 42 roka’at.
e)       Ada yang 40 roka’at ditambah witir 7 roka’at jadi 47 roka’at.
f)       Ada yang 38 roka’at
g)      Ada yang 46 roka’at ditambah 3 roka’at witir
h)      Ada yang 39 roka’at termasuk witir 3 roka’at
i)        Ada yang 34 roka’at ditambah witir didalamnya.
j)        Ada yang 24 roka’at
k)      Ada yang 16 roka’at diluar witir.
Keterangan:
1. NA: II: Juz: 3: 65
وَاَمَّا الْعَدَدُ الثَّابِتِ عَنْهُ  فِى صَلاَتِهِ فِى رَمَضَانَ فَأَخْرَجَ الْبُخَارِيُّ وَ غَيْرُهُ عَنْ عَائِشَةَ مَاكَانَ النَّبِيُّ يَزِيْدُ فِى رَمَضَانَ وَلاَ فِى غَيْرِهَ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً

Dan adapun bilangan roka’at yang shohih (mengenai tarawih) adalah dari Nabi  didalam sholatnya dibulan Romadhon yang diriwayatkan oleh imam Bukhory dan yang lainnya (Muslim dan Abi Daud) dari Aisyah, bahwa Nabi  tidak pernah menambah pada bulan Romadhon atau bulan lainnya hanya sebelas roka’at.
2.    TA: III: 523
اَلْقَوْلُ الرَّاجِحُ الْمُخْتَارُ الْقَوِيُّ مِنْ حَيْثُ الدَّلِيْلُ هُوَ هَذَا الْقَوْلُ اْلأَخِيْرُ الَّذِى اخْتَارَهُ مَالِكٌ لِنَفْسِهِ أَعْنِيْ إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً وَ هُوَ الثَّابِتُ عَنْ رَسُولِ اللهِ وَ اَمَّا اْلأَقْوَالُ البَاقِيَةُ فَلَمْ يَثْبُتْ  وَاحِدٌ مِنْهَا عَنْ رَسُولِ اللهِ.
Pendapat yang paling kuat adalah pendapat yang terakhir (11 roka’at) yang telah memilihnya imam Malik untuk dirinya yakni sholat tarawih dengan 11 roka’at. Dan inilah yang telah pasti dari Nabi B. Dan adapun pendapat yang terakhir (sisa) itu sama sekali tidak berdasar satupun dari Nabi/Rosulullah.
3. Oleh karena semuanya bukan dari Rosulullah  (yang diluar 11 roka’at) maka tidak boleh diamalkan, karena semuanya itu ucapan/pendapat, bukan hadits.
4. Sedangkan yang shohih adalah yang bilangan roka’atnya 11. Lihat lagi; SB: I: 47 dan 252. SM: I: 329: 125 dan SAD: I: 313: 1341.Ini yang shohih, inilah yang tsabit/ shohih yang pasti dari Rosulullah.
5. Jadi Khobar/riwayat yang menyatakan sholat tarawih lebih dari 11 roka’at adalah bukan hadits, Makanya satupun tidak boleh diamalkan, menghalalkan, berarti berbuat bid’ah.
Kesimpulan:
Sebagai kesimpulan, maka shoalt Qiyamu Romadhon yang dilakukan oleh Rasulullah B sebagai berikut:
  1. Roka’atnya 11 roka’at.
  2. Caranya 4X2+3,maksudnya 4 rokaat salam tanpa tahiyyat awwal, 4 rokaat salam dan terakhir 3 rokaat.
  3. Waktunya tengah malam(جوف الليل) (hadits SB:I:Juz:2:252 & Qs:73:1-6).
  4. Sendiri-sendiri/tidak berjamaah.
  5. Tanpa ada ceramah/khutbah antara witir.
  6. Yang melakukan demikian, berarti telah menghidupkan Sunnah, yang melakukan tidak seperti no 1 s/d 5 maka telah mengembangkan bid’ah.

Artikel Lainnya

Oleh : pmip

Syarat Sah Shaum

Oleh : pmip

Sholat Dhuha

Oleh : pmip

Do’a ketika Berbuka

Artikel ini memiliki

0 Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Info Sekolah

Pesantren Missi Islam Pusat Jakarta

NPSN 510031720021
Jln. Alur Laut Gg. Waru 1 RT.005 RW.03 Kp. Walang Kel. Rawabadak Selatan Kec. Koja, Jakarta Utara
TELEPON 021 4354582
EMAIL missiislampusat@gmail.com
WHATSAPP 6285883828202

Member Ustadz

TABUNGAN AKHIRAT

Bagi siapa saja kaum muslimin dan muslimat yang hendak menyalurkan infaq/ shodaqohnya untuk keperluan operasional harian pesantren termasuk makan para santri, bisa transfer ke :

No Rekening : ( 451 ) 700 995 912 7

Bank : BSI

A/N : Yayasan Missi Islam Kaaffah

Konfirmasi : 0858 8382 8202

semoga infaq/ shodaqoh para muhsinin menjadi amal ibadah dan pemberat timbangan di akhirat Amin...

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x